slot online Panen138 Slot Gacor Panen77 qqwin88 mpo888 388hero bandarxl PENTASLOT KAIKOSLOT
slot online Slot69 slot online Slot Gacor slot online slot138 bonanza138 bonanza138

Whina (2022) 8.398

8.398
Trailer

Whina (2022) – Jika ada cerita yang layak dijadikan biopik, tentu saja kisah perintis Māori Dame Whina Cooper, yang dengan berbagai cara menentang patriarki, Gereja Katolik, Pākehā (nama Māori untuk para pemukim Eropa) dan pemerintah selama masa hidupnya. tahun – perjuangan untuk hak dan pengakuan yang berlanjut hingga hari ini, dengan debat berkelanjutan tentang perubahan nama Selandia Baru kembali ke gelar Te Reo Māori Aotearoa. Di sini Whina diberikan perlakuan yang sangat baik dan penuh kasih dalam sebuah cerita yang begitu kuat sehingga melampaui kecenderungan pembuat film yang lebih sentimental.

Film ini bergantung pada Pawai Tanah Māori yang bersejarah pada tahun 1975, yang dipimpin Whina pada usia 80 tahun dan terlepas dari radang sendi, dimulai di Pulau Utara dan berakhir di Wellington, hampir 700 mil dan sebulan kemudian, dilambangkan dengan salah satu slogan utamanya: “Tidak satu acre lagi dari tanah Māori.” Pawai ini, dan caranya mengumpulkan orang-orang saat itu, tidak hanya dibuat ulang tetapi, pada akhirnya, dicampur dengan rekaman arsip untuk memberikan ukuran sebenarnya dari skala dan semangat protes saat mencapai tujuannya.

Di sela-sela itu, film kembali ke momen-momen penting dalam kehidupan Whina, dimulai dengan kejutan saat kelahirannya, ketika mengetahui bahwa dia bukanlah anak laki-laki yang diharapkan, namanya dengan cepat diganti dari Joseph menjadi Josephina. Menjadi seorang gadis mungkin menahannya di mata banyak orang tetapi ayahnya masih memilih untuk menjadikannya ‘pemimpin’ dan film ini melewati tahun-tahun pembentukannya dengan cepat (diperankan oleh Tioreore Ngatai-Melbourne), berhenti cukup lama untuk menggarisbawahi tekadnya. untuk berdiri tegak dalam menghadapi kesulitan. Pengecoran adalah kunci kesuksesan film dan Miriama McDowell dan, khususnya, Rena Owen, membawa tekad baja ke Whina, dengan Owen menambahkan elemen yang lebih memabukkan pada karakternya yang memberikan perasaan perubahan emosi sepanjang kehidupan yang dia jalani.

Tak pelak, ketika dihadapkan pada kehidupan yang begitu sibuk, sudut harus dipotong demi pembuatan film dan inti dari film tersebut muncul setelah Whina sudah menikah dengan suami pertamanya Richard (Richard Te Are), dengan anak-anak, dan membuat kehadirannya terasa. sebagai advokat bagi komunitasnya. Advokasi ini menuntun jalannya untuk melewati jalan William Cooper (Vinnie Bennett), seorang petugas konsolidasi tanah, penghubung yang akan mengubah jalan hidup Whina lagi. Kisah Whina yang luar biasa cocok dengan perlakuan Barbara Taylor Bradford dan penulis / sutradara James Napier Robertson dan Paula Whetu Jones (penulis bersama James Lucas) sangat condong ke elemen romantis ini di titik tengah film. Anda pasti bertanya-tanya apakah Whina adalah seorang laki-laki, jika begitu banyak waktu yang dihabiskan untuk elemen ini.

Namun, setelah pernikahan kedua dengan Cooper sepenuhnya terjalin, film tersebut mencapai langkahnya dengan meyakinkan karena menunjukkan bagaimana perjalanannya untuk hak-hak Māori jauh lebih lama dan dimulai jauh lebih awal dari tahun 1975, yang dengan tepat ditunjukkan oleh film tersebut. puncak dari usahanya seumur hidup karena itu adalah awal dari gerakan baru.