slot online Panen138 Slot Gacor Panen77 qqwin88 mpo888 388hero bandarxl PENTASLOT KAIKOSLOT
slot online Slot69 slot online Slot Gacor slot online slot138 bonanza138 bonanza138

Plane (2023) N/AN/A

N/AN/A
Trailer

Plane (2023) – Penjahat musim liburan 2022 adalah maskapai penerbangan, jadi ini saat yang tepat untuk kendaraan aksi Gerard Butler “Pesawat” untuk terbang. Insiden yang menghasut melibatkan pemeriksa keselamatan pemotongan biaya di Trailblazer Airlines bersikeras bahwa Kapten Brodie Torrance (Butler) mengemudikan melalui badai alih-alih mengelilinginya untuk menghemat bahan bakar selama penerbangan Tahun Baru dari Singapura ke Tokyo. Tentu saja, karena ini adalah film aksi Gerard Butler, para penumpang di Trailblazer Flight 119 tidak terdampar selama berhari-hari di bandara melainkan berjuang untuk hidup mereka di sebuah pulau terpencil di Filipina yang diperintah oleh milisi separatis yang sumber utamanya adalah pendapatan adalah sandera.

Namun jangan khawatir, karena Butler’s Brodie bukanlah pilot maskapai biasa, dia adalah pilot maskapai penerbangan yang dapat membunuh orang jahat dengan tangan kosong. Plus, memiliki cadangan dalam bentuk Mike Colter, dan kedua aktor tersebut menjadi pasangan maskulin yang baik, menyenangkan, dan menarik di “Plane”.

Pertimbangkan pertemuan ini lucu: Brodie Torrance adalah seorang janda mantan pilot Angkatan Udara Kerajaan yang terjebak dalam penerbangan jarak jauh berkat video viral di mana dia meletakkan seorang penumpang nakal dengan chokehold (gerakan khasnya, seperti yang akan kita temukan keluar). Louis Gaspare (Colter) adalah seorang terpidana pembunuhan yang telah buron selama 15 tahun, kini diekstradisi dari Bali ke Amerika Serikat. Ketika Louis berakhir dalam penerbangan Brodie, percikan api beterbangan (dari tembakan senapan mesin) saat mereka melawan milisi separatis tersebut untuk menyelamatkan penumpang dan membawa Brodie kembali ke putrinya Daniela (Haleigh Hekking) di Hawaii.

“Pesawat” Jean-Francois Richet sama efisien, ekonomis, dan efektifnya dengan judulnya, yang sebenarnya bagus – jelas, deskriptif, mengomunikasikan tentang film tersebut. Karakterisasi dalam skenario oleh Charles Cumming dan J.P. Davis cenderung sedikit, tetapi kami diberi cukup untuk mencukupi, dan lebih banyak lagi akan berlebihan.

Sama seperti pesawat itu sendiri untuk sebagian besar “Pesawat”, film thriller kencang ini tetap membumi dan berpasir, dan begitu kita berada di darat, Puerto Rico – subbing untuk Filipina – menawarkan rasa tekstur dan realisme ke lingkungan yang lembab. Richet merangkai ketegangan secara metodis, bergantian dengan semburan kekerasan yang kacau, menunjukkan kepada kita bahwa Brodie mampu melakukan metode dan kegilaan. Kadang-kadang itu adalah ekstraksi sandera yang diatur dengan hati-hati dan diam-diam, kadang-kadang itu adalah perkelahian yang brutal dan memar saat Brodie bergulat dengan seorang penyerang untuk tunduk, ditangkap dalam satu genggaman tangan. Gaya bertarung Butler mirip dengan filmnya: berotot, tidak mencolok, efektif, dan eksplosif hanya jika diperlukan.

Jauh dari hutan Filipina yang beruap, kita melihat cara kerja ruang perang Trailblazer, dipimpin oleh Tony Goldwyn dalam mode hambone penuh sebagai manajer krisis David Scarsdale, memerintah di sekitar eksekutif puncak (Paul Ben-Victor) dan memanggil tentara bayaran . Dengan kepahlawanan Butler yang tabah, ditambah perebutan perusahaan di belakang layar, “Plane” terasa seperti versi aksi-thriller dari “Sully” dengan anggukan ke arah “A Hijacking” karya Tobias Lindholm, tetapi tanpa kecaman suram terhadap budaya perusahaan yang menegosiasikan harga nyawa manusia.

Penjahat di lapangan adalah sekelompok pemberontak haus darah dengan rambut bagus, dan pemimpinnya, Junmar (Evan Dane Taylor), sangat keren, Anda hampir ingin mendukungnya (mengingat mereka menabrak pulaunya), tetapi ada, tentu saja, pembunuhan sandera yang tidak bersalah. Namun, tolong jangan berharap ada nuansa politik atau komentar sosial dari “Plane”. Jika Anda melakukannya dengan mengharapkan tidak lebih dari menikmati menonton Butler dengan berkeringat menganiaya beberapa orang jahat sementara Colter dengan berkeringat menganiaya dia, Anda akan sangat puas dengan tawaran perjalanan “Pesawat” – sebongkah hiburan yang dijalankan dengan baik.