slot online Panen138 Slot Gacor Panen77 qqwin88 mpo888 388hero bandarxl PENTASLOT KAIKOSLOT
slot online Slot69 slot online Slot Gacor slot online slot138 bonanza138 bonanza138

Devotion (2022) 6.85,569

6.85,569
Trailer

Devotion (2022) – Bagaimana kami mendefinisikan seorang aktivis adalah inti dari “Pengabdian” sutradara J.D. Dillard. Diadaptasi dari buku Adam Makos Pengabdian: Kisah Epik Kepahlawanan, Persahabatan, dan Pengorbanan, film terbaru Dillard menceritakan kisah hak-hak sipil yang berpusat pada Jesse Brown (Jonathan Majors), seorang pilot angkatan laut Hitam yang inovatif dan pahlawan Perang Korea. Tapi Brown bukanlah pembuat perubahan prototipe Anda, dan “Pengabdian” bukanlah film anti-rasisme Anda yang biasa.

Meskipun ini juga menyangkut persahabatan yang dibentuk oleh Brown dan wingman kulit putih Tom Hudner (Glen Powell, juga produser eksekutif dalam gambar tersebut), film tersebut juga merongrong pasangan sinematik sebelumnya antara orang kulit hitam dan orang kulit putih selama pemisahan: “Buku Hijau”, “Mengemudi Miss Daisy”, “The Defiant Ones”, yang penuh dengan stereotip dan berkembang biak dengan orang Negro magis yang memiliki kekuatan untuk mengakhiri rasisme jika hanya rekan kulit putih mereka yang dapat melihat kemanusiaan mereka. Film-film ini, tentu saja, menempatkan orang kulit putih yang berprasangka sebagai semacam pahlawan, sambil mengesampingkan orang yang diklaim dipedulikannya. “Pengabdian” berjalan di antara perselisihan dan harmoni, pelajaran sulit dan kemenangan heroik, dan sekutu penuh dan rasa bersalah kulit putih yang tidak berguna dengan penuh percaya diri.

Film Dillard dibuka pada tahun 1948 dengan kedatangan Hudner di Naval Air Station Pensacola di Pensacola, Florida. Dia memasuki ruang ganti pria hiruk pikuk yang dipenuhi oleh cercaan murka. Duri vulgar ini tidak berasal dari massa. Mereka datang dari satu orang: Brown. Hudner tidak pernah melihat Brown meneriaki dirinya sendiri, karena air mata yang ditumpahkan pria kulit hitam ini bukan untuk Hudner (meskipun Dillard dan sinematografer Erik Messerschmidt menunjukkan kepada kita air mata itu melalui bidikan cermin pemecah dinding keempat yang menawan). Hudner yang tenang, naif, dan serba Amerika memberikan bayangan yang berbeda dari Brown yang pendiam, tertutup, dan tanpa basa-basi. Dalam hal temperamen, mereka seharusnya tidak berteman. Penulis skenario Jake Crane dan Jonathan Stewart juga tidak mencoba memaksakan masalah ini, yang memberikan kebebasan yang tidak biasa pada “Pengabdian”. Alih-alih, perjalanan yang mendebarkan dan mendebarkan ini lebih berkaitan dengan kedua pria yang membentuk ikatan melalui rasa hormat yang sama daripada kesalahpahaman yang fantastis tentang tempat dan waktu.

Brown adalah seorang penerbang dengan begitu banyak luka tak terlihat; Kata-kata kotor yang dia teriakkan pada dirinya sendiri muncul dari sebuah buku kecil tempat dia menyimpan setiap cercaan yang pernah dilontarkan ke arahnya. Salah satu penerbang Afrika-Amerika pertama Angkatan Laut, Brown mengalami cedera tubuh dan beberapa upaya dalam hidupnya dari “kawan-kawan” segregasinya di awal kariernya. Kami tidak melihat kekerasan yang dialami Brown. Dillard terlalu pintar untuk buah yang menggantung rendah. Kami malah menyaksikan dampak pada jiwa Brown melalui penampilan fisik mahir Majors, sekumpulan gaya berjalan yang angkuh memikul beban di bahunya yang lebar dan ketegangan melilit wajahnya.

“Pengabdian” mengisahkan perkembangan mantap yang dibuat Hudner untuk memahami Brown tanpa membuat kekanak-kanakan pilot yang bangga ini. Brown, pada gilirannya, perlahan membawa Hudner ke orbitnya dan kami diperkenalkan dengan putri Brown, Pamela, dan istrinya yang setia, Daisy (Christina Jackson). Dillard menyandingkan kehidupan rumah tangga ini — di mana Brown dapat meninggalkan tekanan dan rasisme, di mana seluruh tubuh dan wajahnya bersinar dengan kegembiraan — dengan pemandangan sulit menjadi satu-satunya pria kulit hitam di lautan penerbang angkatan laut kulit putih. Jackson adalah semburan udara gembira sebagai Daisy, menawarkan gambar kesembronoan dan keanggunan yang sangat dibutuhkan. Dan dalam banyak hal, ikatan yang dimiliki oleh Daisy dan Jesse, lebih dari desegregasi atau perang, memberikan gambaran detak jantung yang gamblang.