slot online Panen138 Slot Gacor Panen77 qqwin88 mpo888 388hero bandarxl PENTASLOT KAIKOSLOT
slot online Slot69 slot online Slot Gacor slot online slot138 bonanza138 bonanza138

Almighty Zeus (2022) N/AN/A

N/AN/A
Trailer

Almighty Zeus (2022) – Dengan kata-katanya sendiri, dibutuhkan “desa” bagi San Diegan Chris Soriano, yang belum pernah memproduksi, menyutradarai, atau berakting dalam film sebelumnya, untuk membawa “Zeus Yang Mahakuasa” ke layar lebar. Disubsidi sebagian besar oleh sumbangan dan difilmkan hanya selama 21 hari, “Almighty Zeus” mendapatkan rilis teater Jumat di Seattle, Las Vegas, Honolulu, Los Angeles, Daly City dekat San Francisco, Riverside dan di sini di San Diego di Regal Edwards Mira Mesa.

Film ini lebih dari sekadar kisah “Rocky” tentang petinju Asia-Amerika (Soriano, yang juga memproduksi dan menyutradarai) yang akhirnya menantang juara kelas menengah dunia.

“Motivatornya adalah saya melihat kejahatan rasial ini terjadi pada komunitas lansia Asia,” kata Soriano. “Saat itulah saya berpikir, ‘Biarkan saya mengubah narasi ini. Bagaimana jika ini terjadi pada seorang petinju?’”

Jadi dalam film Soriano, jalan Zeus muda menuju ring tinju dimulai setelah dia membela seorang lelaki tua Asia dari serangan kejahatan rasial.

Selain tidak memiliki pengalaman sebagai pembuat film, Soriano juga tidak memiliki pengalaman sebagai petinju profesional.

“Saya pergi ke gym tinju lokal (di Paradise Hills, tempat Soriano dibesarkan), House of Boxing. Saya diajar oleh beberapa pelatih terbaik. Itu semua menyenangkan dan permainan sampai wajah saya ditinju.

Itu jelas tidak cukup untuk mematahkan semangat Soriano. Belakangan dan selalu banyak akal, dia meminta bantuan seorang pahlawan pribadi dan nasional: juara tinju legendaris Filipina Manny Pacquiao. Setelah mengiriminya DM di Instagram, dia mengirimi Pacquiao trailer film tersebut.

“Dia membalas pesan saya dan berkata, ‘Saya ingin melihat lebih banyak,’” jelas Soriano.

Pacquiao akan menjadi produser eksekutif film tersebut. Ini terjadi 12 tahun setelah Soriano menyaksikan dari tribun ketika Pacquiao melatih dalam pameran bola basket di gimnasium SMA Mira Mesa.

“Anda tidak pernah tahu,” kata Soriano, “kapan jalan Anda akan diselaraskan kembali saat Anda menjalankan misi yang sama: berdiskusi terbuka tentang rasisme dan memahami dari mana asalnya.”